have faith in ALLAH

Archive for April, 2011

MUHASABAH : KEMBALIKAN CINTA KEPADA YANG BERHAK !

BILA CINTA, SEMUANYA SANGGUP

Dengan manusia yang kita kagum, sanjung, dan minat sangat mudah untuk kita ikut dia.

Hampir setiap masa, rasa terdorong untuk mencontohi dia.

Bukan sekadar perkara umum, seringkali juga perkara-perkara seperti perkataan yang dia gunakan, waktu dia belajar, bahkan style dia dalam setiap perkara terasa mahu diikut. Pendek kata, serba serbi mahu diikut. Kuatnya pengaruh si dia!

Tanpa perlu ada sesiapa yang menyuruh, tanpa perlu di offer  itu dan ini, hati jadi sangat cenderung untuk bergelar fan dia, secret admire atau pengikut setia.

Ya Allah…..

Tetapi mengapa dengan Rasulullah SAW, berbeza benar keadaannya.

Belum mantapkah cinta kita kepada baginda SAW?

Apakah belum cukup pengorbanan yang baginda nabi SAW lakukan untuk kita?

Hatta sehingga saat kewafatan pun, umatnya lah yang dikenang-kenang, disebut-sebut.

Mengapa tidak mahu mencintai nabi SAW sepenuh hati?

“Engkau bersama orang yang engkau cintai (di akhirat nanti).” <Al-Hadis>

Maha Suci Allah! Tidak cukup hebatkah ganjaran yang dijanjikan hanya dengan mencintai baginda SAW?

Atau….

Mungkinkah cinta kita kepada orang lain melebihi cinta kita kepada Rasulullah SAW?

“Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga aku lebih dicintainya melebihi ibu bapanya, anak-anaknya dan manusia seluruhnya.” [HR Bukhari ]

Kembalilah kepada fitrah.

Sekarang kita sudah di bulan Jamadil Awal.

Sedar tak sedar, sudah lebih tujuh bulan kita meninggalkan Ramadan.

Tinggal tiga bulan lagi sebelum menyambut bulan Ramadan yang mulia, yang dinanti-nati kedatangannya oleh setiap mukmin.

Teringat pesanan syeikh,

“Jadilah kamu hamba rabbaniy, dan janganlah kamu menjadi hamba Ramadan.”

Janganlah tunggu Ramadan, baru nak insaf.

Janganlah tunggu Ramadan, baru nak berjemaah.

Janganlah tunggu bulan-bulan tertentu untuk menzahirkan rasa cinta kepada Allah dan rasulNya.

Kerana mati itu tarikhnya rahsia, tidak diketahui sesiapapun melainkan Allah jua.

Boleh jadi matinya kita bukan di bulan Rabi’ul Awwal, bulan yang disinonimkan dengan selawat.

Boleh jadi matinya kita bukan di bulan Rejab, bulan yang dipopularkan dengan kisah israk mikraj dan bulan ibadah (solat).

Selagi ada masa, selama mana ada nyawa. Teruskan bergerak ke arah kebaikan. Kalau tersungkur di tengah jalan, bangkitlah kembali dengan tenaga yang bersisa. Jangan takut untuk melakukan hijrah.

Yang penting, jangan berhenti !

Merangkaklah andai tidak mampu berjalan.

Teruskan dengan perubahan untuk kebaikan.

Teruskan dan jangan berhenti.

Sementara masih punya dunia, untuk menghimpun bekal ke akhirat!

<Sangat ramai yang boleh mengajak dan diajak untuk bermuhasabah, tetapi alangkah sayang, sangat sedikit daripada mereka yang mampu jujur dengan diri sendiri saat proses muhaasabatun nafs itu>



_muhasabah sama-sama_

sofiyyukum : Sahabat, maafkan andai aku khilaf…

Benarlah kata beberapa penulis yang dikenali,

Dengan menulis, sangat mampu mengurangkan tekanan, meluah rasa,

dengan izin Allah jua.

Advertisements

TIBA-TIBA AKU MATI..

BIASA TERJADI…
Zaman-zaman sekolah dulu, seringkali apabila cikgu mengadakan kuiz atau test mengejut  bagi tajuk yang sudah dipelajari, rata-rata pelajar akan mengeluh.

“Cikgu, awat tak habaq awai-awai nak buat kuiz hari ni? Kami satu apa pun tak prepare.”

Bila dijemput pula secara rawak untuk berucap sebagai wakil pelajar dalam program tertentu di sekolah, akan kedengaran ayat yang begitu familiar di telinga para pendengar sebagai muqaddimah ;

“Sebenarnya takde apa saya nak cakap, dipanggil pun mufaja’ah (tiba-tiba) ni.”

Kadang-kadang, apabila diminta untuk memberikan sedikit sharing, tazkirah dan sebagainya, lebih kurang beginilah jawapannya ;

“Errr… Maaf kak, saya tak sedialah..”

KITA KAN SEORANG PEMIMPIN

Sabda Rasulullah SAW dalam hadisnya yang mulia ;

“Ketahuilah! Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu bertanggungjawab akan kepimpinannya. Seorang ketua (amir) yang memimpin rakyat adalah pemimpin dan dia bertanggungjawab akan kepimpinannya. Seorang lelaki adalah pemimpin atas keluarganya dan dia bertanggungjawab akan kepimpinannya. Seorang wanita adalah pemimpin di rumah tangga suami dan anak-anaknya, dia bertanggungjawab akan kepimpinannya.  Hamba sahaya (menurut suatu riwayat, dan pelayan) adalah pemimpin atas harta majikannya  dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Ketahuilah! Setiap kamu adalah pemimpin dan tiap-tiap kamu akan ditanya mengenai kepimpinannya.

(sahih Muslim, hadis 1796)

Dijelaskan dalam hadis di atas, setiap kita adalah pemimpin.

Lafaz yang digunakan adalah “Setiap kamu adalah pemimpin”.

Maknanya, kesemua kita, tanpa pengecualian. Itulah yang Rasulullah maklumkan pada kita. Maka kita perlu sentiasa memainkan peranan sebagai seorang pemimpin, biarpun kita tidak punya jawatan di dalam mana-mana organisasi. Hal ini kerana kita mempunyai taklifan sebagai seorang pendakwah dan khalifah.

“Barangsiapa yang mengucap Laa ilaaha illaLllah, maka dia adalah pendakwah.” [al-hadis]

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya: Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu? Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.”

[Surah Al-Baqarah, ayat 30]

SENTIASA BERSEDIA

Semasa di SMIP (Sek. Men. Islam Puchong) , saya dan sahabat-sahabat pernah mengikuti beberapa siri kem qiadi (kem kepimpinan) .

Dalam salah satu siri kem tersebut, ada satu slot yang akan dijalankan setiap sebelum dan selepas satu-satu modul. Selepas kuliyah maghrib, slot ini. Selepas itu modul. Lepas modul, slot ini lagi, begitulah seterusnya. Slot yang sangat ringkas, dijalankan lebih kurang 10 minit sahaja tetapi meninggalkan kesan yang mendalam kepada kami. Slot ini dinamakan sebagai “impromptu speech”. Sekitar 3minit, peserta yang dipilih perlu memberi ucapan tentang tajuk yang dicabut sendiri secara undi.

Dan yang paling saya ingat, pengendali slot merangkap guru disiplin kami (Us. Hadi) akan mengakhiri slot ini dengan nasihat ;

“Seorang pemimpin perlu sentiasa bersedia menghadapi sebarang kemungkinan!”

Bersedia memberikan pengisian ketika perlu ; tazkirah dan sebagainya. Bersedia dengan kuiz yang tiba-tiba dan sebagainya.

Bersedia dengan apa jua kemungkinan itu sebenarnya melatih kita agar mampu tenang dalam situasi genting, rasional dalam membuat keputusan penting, yang kadang-kadang datang tanpa menunggu kita bersedia!

SECARA LOGIKNYA, SENTIASA BERSEDIA ITU MEMANG PERLU

Lazimnya, kita menyaksikan bahawa seseorang yang diangkat menjadi pemimpin itu adalah seorang yang mempunyai kelebihannya berbanding yang lain.

Ketika mahu diadakan suatu rundingan, tentulah orang yang petah berbicara dan berfikiran jauh dilantik sebagai utusan atau jururunding.

Untuk menjana ekonomi sesebuah organisasi atau negara, perlulah disandarkan kerja itu kepada mereka yang ahli.

Maka setiap pemimpin itu harus mengasah kelebihannya.
Ilmu pengetahuan seorang pemimpin harus lebih (berterusan mendalami ilmu).
Pemimpin itu harus lebih bijak mengendali emosi, lebih rajin, lebih bersungguh-sungguh, lebih menepati masa dan lebih lebih lebih yang lain lagi (yang positif).

Disebut di dalam Surah Al-Baqarah, ayat 247 yang bermaksud :

“Nabi mereka berkata kepada mereka : sesungguhnya Allah telah mengangka Thalut menjadi rajamu. Mereka menjawab : Bagaimana Thalut memerintah kami, padahal kami lebih berhak mengendalikan pemerintahan daripadanya, sedang dia tidak diberikan kekayaanyang banyak? (Nabi mereka) berkata : Sesungguhnya Allah telah memilihnyamenjadi rajamu dan menganugerahinya ilmu yang luas dan tubuh yang perkasa. Allah memberikan pemerintahan kepada siapa yang dikehendakiNya. Dan Allah Maha Luas pemberianNya lagi Maha Mengetahui.”
Itulah Thalut, seorang pemimpin yang dicatat sedikit kisahnya di dalam kitab suci Al-Qur’an. Ilmunya luas, fizikalnya melayakkan dia memimpin yakni sihat dan bertenaga.

Dari ayat di atas dapat kita faham, pemimpin itu seorang yang Allah lebihkan dia dari setengah yang lain. Kelebihan itu pula tiada kaitan dengan nilai kebendaan dan material.

Baginda Nabi SAW juga seorang pemimpin ummah, dan baginda dituruti hanya kerana kebenaran, bukan dibantu faktor kebendaan.

Maka untuk mengangkat pemimpin itu bukan kemewahan peribadinya yang menjadi ukuran tetapi hubungannya dengan Allah yang harus diperhatikan.

Juga tidak salah seorang yang mempunyai ciri-ciri seorang mukmin diangkat sebagai pemimpin, walaupun dia kaya.

Harta bukanlah faktor utama.

Malah, menurut tafsir Al-Wasit, ayat di atas menunjukkan bahawa seorang pemimpin itu harus mempunyai kekuatan intelek, sihat tubuh badan, mepunyai keluasan ilmu serta menyerahkan segala urusan kepada Allah, setelah berusaha.

Tulisan ini bukan untuk menghukum pemimpin di depan mata pembaca, sebaliknya untuk kita sama-sama muhasabah.

Setiap kita adalah pemimpin. Maka berusahalah agar kita ini berada di tahap yang layak memimpin.

Memimpin adalah suatu amanah, bukan pilihan.

Tidak layak bagi seorang yang celik matanya untuk dipimpin setiap langkahnya. Berjalan lah sendiri, namun jangan sampai tersesat!

Jadilah, -paling tidak-  pemimpin kepada diri sendiri. Pimpin roh kita mendekati Allah, pimpinlah ia ke jalan syurga.

Agar kelak ketika diseru “Hai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu. Dan masuklah syurgaKu.” (Surah Al-Fajr, ayat 27-30) kita juga turut bergerak ke arah Allah.

USAHALAH AGAR SENTIASA BERSEDIA
Yakinlah dengan hadis Rasulullah SAW, kita ini seorang pemimpin.
Maka pasakkan dalam fikiran,

“Aku perlu sentiasa bersedia dengan sebarang kemungkinan.”

Jangan sampai nanti, saat malakul maut datang untuk mengambil nyawa, kita pula menjawab ;

“Err….esok-esok boleh tak datang semula? Kau datang tiba-tiba, aku tak sempat nak bersedia!”

Mati kan datang secara mufaja’ah juga?

“Orang yang bijak itu adalah mereka yang menghitung diri (muhasabah) dan beramal untuk perkara setelah mati (hari kiamat).”
<AL-HADIS>

Salam muhasabah, salam juang!

MOTIVASI : MASALAH SANA SINI

MASALAH BOLEH JADI RINGAN, BOLEH JADI BERAT

Teringat kata-kata seorang murabbi di sekolah dahulu, bagi setiap manusia yang mukallaf itu ada masalahnya sendiri. -sunnatullah-

Tiada istilah “aku tiada masalah” atau “aku seorang aje yang ada masalah”, kerana kita beriman bahawa Allah itu Maha Adil.

Tinggal, ringan beratnya masalah itu dan cara penyelesaian bagaimanakah yang dipilih oleh seseorang individu tersebut.

Cuma kadang-kadang singgah juga di telinga kita ayat seperti ;

“no problem lah kawan!” bila kita meminta sesuatu daripada sahabat kita,

atau ;

“Alhamdulillah, semuanya baik-baik aje..tiada masalah lah..” bila ditanya jika ada apa-apa bantuan yang kita boleh hulurkan.

Tidak kurang, yang sedap didengar apabila kita minta maaf kerana memberi masalah atau menambah kerja seseorang dengan meminta bantuannya ;

“Tiada masalah, tiada yang menyusahkan dalam urusan kebajikan.”

 

Sweet kan….

 

Ayat-ayat seumpama di atas bukan bermakna tiada masalah, tetapi apa jua masyaqqah yang timbul (MUNGKIN pada orang luar yang melihat, si A ni menyusahkan si B kerana minta tolong itu ini) sudah tidak lagi dianggap suatu keberatan kerana hati ketika itu sudah pasrah, redha dan bersedia untuk membantu. Masalah ketika itu tidak lagi dipandang sebagai suatu masalah sebaliknya suatu yang dialu-alukan.

Biasa kita dengar, bukan? Kita ucapkan terima kasih, fasih sahaja sahabat kita balas ;

“My pleasure!” dengan senyuman lagi tu.

Kesimpulannya, masalah itu boleh jadi berat, boleh jadi ia juga ringan.

Bergantung pada cara seseorang itu berfikir.

Mungkin kita boleh kata, “you are what you think”.

MENGHADAPI MASALAH..MENGOLAH ATAU MENYERAH?

Ketika saya berada di tingkatan satu, penyusun kitab matapelajaran tafsir kami meletakkan “Bagaimana Caranya Kamu Berdepan Dengan Saat-saat Sukar” sebagai tajuk pertama untuk ditekuni.

Maka ayat Al-Qur’an yang dipilih ketika itu ialah ayat 153 dan 154 daripada Surah Al-Baqarah :

(Ertinya) “Wahai orang-orang yang beriman, minta lah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) solat. Sesungguhnya Allah beserta orang yang sabar.” (Ayat 153)

Dalam ayat di atas Allah memanggil hamba-hambaNya yang beriman, dan menyedarkan mereka bahawa cara meminta pertolongan itu adalah dengan sabar dan mengerjakan solat. Allah sambung pula ayat itu dengan khabar bahawa Allah itu bersama orang-orang yang sabar.

Bercakap tentang sabar, jujurnya ia bukanlah perkara yang muda untuk dilakukan. Namun ia boleh dilatih. Makin lama, insyaAllah kita akan mendapati sabar itu indah dan manis. Apalagi bila kita bersabar demi Dia yang kita cintai.

Sabar itu berat, maka Allah berjanji untuk bersama hambaNya yang bersabar. Agar setiap langkah terasa ringan, setiap dugaan mengundang senyum.

Sungguh aku tidak pernah berjumpa dengan seorang insan yang berjiwa hamba,yang merasa tidak suka ditemani Tuhannya. Bukankah Allah itu Pemilik segala Kekuatan? Bukankah Allah itu Maha Penyayang? Maka apakah yang membuatkan kamu tidak aman ketika ditemani Tuhanmu?

Sifat suatu ujian atau masalah itu menekan, menghimpit, menyesakkan dan sangat berat.

Namun Allah telah berjanji bahawa Dia tidak akan sesekali membebani seseorang itu melainkan hambaNya itu mampu. (berdasarkan firman Allah pada ayat 286 daripada Surah Al-Baqarah)

Kerana sabar itu sukar jugalah Allah berfirman di dalam surah Az-Zumar ayat 10 :

“…Sesungguhnya, hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.

Maka apabila kamu tertekan, jangan lah melarikan diri daripada masalah.

Ingat, berani itu antara sifat mahmudah yang Islam ajar. Sedangkan penakut itu sifat mazmumah yang harus kita kikis dengan sedaya upaya kita.

“Suatu ketetapan itu biasanya akan kita temui pada jalan kita cuba mengelaknya.”

Kata-kata yang pernah menjadi dialog dalam cerita KungFu Panda.

Saya juga teringat tentang kisah pemuda di zaman nabi Sulaiman a.s yang bertemu ajalnya pada jalan dia mengelaknya.

Juga terkenang kalam penuh madah yang disandarkan kepada Saiyidina Ali KRW ;

“Jika engkau bersabar, takdir itu berlaku juga ke atas dirimu, tetapi engkau dikurniakan ganjaran pahala. Jika engkau tidak sabar pun, takdir tetap berlaku juga ke atas dirimu dan engkau berdosa.

Itulah takdir.

Masalah itu berbeza sedikit. Masalah, boleh kita anggap sebagai warna-warna  kehidupan. Masalah boleh diproses hingga selesai, dengan izin Allah SWT.

Jika kita berdiri dan menghadapinya dengan tenang, dengan kaedah yang Islam ajar, pengalaman dan kematangan kita akan bertambah. Jika kita melarikan diri, percayalah, sesungguhnya kita akan temui juga masalah itu di mana-mana.

Kecuali lah kita ini antara dua ;

Yang pertama ialah mereka yang mendepani masalah mereka dengan senyuman sambil berbisik, “hey fulan, tfaddhali enjoy your problem!” atau boleh juga dengan berkata ; “Wahai diriku, bersabarlah. Sesungguhnya setelah gelita itu akan hadir cahaya.” Tidak kisahlah sama ada orang awam, ahli sufi mahupun muqarrabin. Kita boleh pilih untuk merasa lapang saat berdepan masalah. Kuasa ditangan kita, (setelah diberikan Allah). Dengan rasa senang tadi, seolah-olah kita tidak menghadapi masalah. Kerana masalah itu tidak memberatkan kita.

Lihat sahaja hitam pekatnya suasana pada waktu tengah malam. Bukankah selepasnya muncul fajar yang bersinar cerah?

Yang kedua, tak syak lagi mereka yang tidak waras. Bagi golongan ini tiada lagi perkara yang menjadi kerisauan pada mereka. ^^,

ANDA TENTUKAN!!



“You can lead a horse to the river but you can’t make him drink.”

Itulah hikmah yang kita pelajari.

Usaha saya hanyalah menulis, harapan saya mahu mempertingkat diri di samping mengajak kawan-kawan yang lain ke arah kebaikan.

Tetapi pilihan tetap di tangan kita.

Saranan saya, apabila berdepan dengan masalah, mintalah pertolongan daripada Yang Menciptakan masalah !

Siapa?

Dialah Allah.

~sofiyyukum~

“Bagi setiap era itu ada pejuangnya,

dan bagi setiap era itu ada masalahnya.”

(kalam murabbi para du’at, Ust. Rahmat Abdullah)

Semoga kita mengambil manfaat daripada ilmunya di dunia dan akhirat, amiin..

MOTIVASI : ALLAHUMMAR ZUQNAA…

“Katakanlah : sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki dan membatasinya kepada sesiapa yang Dia kehendaki antara hamba-hambaNya. Dan apa sahaja yang kamu infakkan, Allah akan menggantikannya dan Dialah Pemberi rezeki yang terbaik.” [ Surah Saba’ , ayat 39 ]


PUNCA REZEKI

1. Menurut kitab Tafsir An-Nasafi, amalan memperbanyak istighfar merupakan antara penyebab kepada murahnya rezeki.


Firman Allah dalam Al-Qur’an ;

“Maka aku katakan kepada mereka : Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai. [ Surah Nuh, ayat 10-12 ]

2. Selain itu, rahmat Allah juga merupakan kunci terpenting bagi seorang hamba mendapatkan rezeki. Hal ini digambarkan dalam firman Allah yang bermaksud ;

“Dan Allah melebihkan sebahagian kamu dari sebahagian yang lain dalam hal rezeki, …”    [ Surah An-Nahl, ayat 71 ]

3. Dalam sebuah hadis disebutkan bahawa doa juga berperanan besar dalam kehidupan seorang muslim.

“Tidak ada yang dapat menolak takdir (ketentuan) Allah Ta’ala selain doa. Dan tidak ada yang dapat menambah umur seseorang selain (perbuatan) baik.” [ HR tirmidzi 2065 ]

4. Dalam hadis yang lain dijelaskan bahawa menyambung silaturrahim juga akan menjaadi sebab kepada diluaskan rezeki seseorang.

Dari Anas bin Malik r.a berkata ; Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : Sesiapa yang merasa suka agar diluaskan rezeki baginya atau dipanjangkan umurnya, maka hendaklah dia menghubungkan silaturrahim.” [ HR Bukhari ]

5. Berjihad di jalan Allah.

Firman Allah SWT di dalam kitab-Nya yang Mulia ;

“Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk. Kepada masing-masing Allah menjanjikan pahala yang baik dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk (tanpa pergi berperang dengan tiada halangan) dengan pahala yang besar, (iaitu) beberapa darjat daripada-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [ Surah An-Nisa’ ayat 95 & 96 ]

6. Solat sunat dhuha.

Dari  Abu Darda’ r.a , sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : “Sesungguhnya Allah berfirman, “Wahai anak Adam ! Janganlah kamu malas mengerjakan empat raka’at pada permulaan hari (dhuha) , nescaya Aku akan mencukupkan (semua keperluan) mu hingga akhir hari itu.”                      [ HR Ahmad ]

BILA KURANG FAHAM..

“Cakap tentang amalan-amalan nak bagi murah rezeki ni, perasaan aku biasa-biasa aje. Kurang excitedlah. Kenapa tah. Lagipun dengan harta yang Allah bagi sekarang ni aku dah rasa cukup untuk tampung kos hidup aku.”

“Eh.. rasanya kerap juga aku dengar kau merungut, study kurang faham, zaman sekarang susah nak jumpa pasangan soleh..macam-macam lagi la.”

“So, apa kaitannya? Kau ni pelikla.. Aku duk cakap pasal duit, kau pusing kut lain..”

Dialog yang biasa didengar.

Sedikit perbincangan, kita bukan sekadar berbincang mengenai harta, tetapi rezeki kan?

Kita kena faham. Ilmu yang berkat lagi bermanfaat itu juga adalah rezeki. Pasangan hidup yang soleh solehah juga rezeki. Harta, juga rezeki. Umur yang dihiasi amal ketaatan pun termasuk dalam rezeki. Membaca Al-Qur’an. Ah.. banyak lagi lah.

Kalau tidak, masakan kita diajar membaca doa ;

-Ya Allah, rezekikanlah kami kefahaman para Nabi, hafazan para Rasul dan ilham para malaikat.-

-Wahai Tuhan kami, kurniakanlah kami pasangan dan zuriat yang menjadi penyejuk mata dan jadikanlah kami sebagai pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.-

-Ya Allah, rezekikan kami membaca Al-Qur’an.-

Logik tidak?

JANGAN SIA-SIAKAN PELUANG

Maka kita semua yang banyak mengadu kepada Allah akan kepayahan hidup sebagai penuntut ilmu, banyak merintih pada-Nya akan kekangan waktu, harus sedar dan ingat.

Kita mahu agar dipermudahkan urusan, maka mintalah dari Yang Mengatur segala urusan dunia akhirat.

Kita mahu agar dimurahkan rezeki.

Kalau belajar, harapnya sekali baca sudah ingat.

Maka mintalah pada Ar-Razzaq, Yang Maha Memberi Rezeki.

Mintalah mengikut cara yang diajar Allah melalui Kitab-Nya dan hadis Rasul-Nya.

Bersama kita perbanyakkan istighfar, memohon doa dengan penuh pengharapan, bergabung dalam barisan yang memperjuangkan Islam dan menghidupkan sunnah baginda nabi SAW.

Mintalah apa sahaja yang baik-baik, kerana DI SISI-NYA TIADA YANG MUSTAHIL

“Katakanlah : sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki dan membatasinya kepada sesiapa yang Dia kehendaki antara hamba-hambaNya. Dan apa sahaja yang kamu infakkan, Allah akan menggantikannya dan Dialah Pemberi rezeki yang terbaik.”                [ Surah Saba’ , ayat 39 ]

p/s : Subhanallah wal hamdulillah wallahu akbar!

Usai menuntut ilmu daripada seorang murabbi bersama teman-teman.

Kagum + semangat !

<motivated >

31032011 ; N9 .