have faith in ALLAH

Archive for the ‘alma mater’ Category

TIBA-TIBA AKU MATI..

BIASA TERJADI…
Zaman-zaman sekolah dulu, seringkali apabila cikgu mengadakan kuiz atau test mengejut  bagi tajuk yang sudah dipelajari, rata-rata pelajar akan mengeluh.

“Cikgu, awat tak habaq awai-awai nak buat kuiz hari ni? Kami satu apa pun tak prepare.”

Bila dijemput pula secara rawak untuk berucap sebagai wakil pelajar dalam program tertentu di sekolah, akan kedengaran ayat yang begitu familiar di telinga para pendengar sebagai muqaddimah ;

“Sebenarnya takde apa saya nak cakap, dipanggil pun mufaja’ah (tiba-tiba) ni.”

Kadang-kadang, apabila diminta untuk memberikan sedikit sharing, tazkirah dan sebagainya, lebih kurang beginilah jawapannya ;

“Errr… Maaf kak, saya tak sedialah..”

KITA KAN SEORANG PEMIMPIN

Sabda Rasulullah SAW dalam hadisnya yang mulia ;

“Ketahuilah! Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu bertanggungjawab akan kepimpinannya. Seorang ketua (amir) yang memimpin rakyat adalah pemimpin dan dia bertanggungjawab akan kepimpinannya. Seorang lelaki adalah pemimpin atas keluarganya dan dia bertanggungjawab akan kepimpinannya. Seorang wanita adalah pemimpin di rumah tangga suami dan anak-anaknya, dia bertanggungjawab akan kepimpinannya.  Hamba sahaya (menurut suatu riwayat, dan pelayan) adalah pemimpin atas harta majikannya  dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Ketahuilah! Setiap kamu adalah pemimpin dan tiap-tiap kamu akan ditanya mengenai kepimpinannya.

(sahih Muslim, hadis 1796)

Dijelaskan dalam hadis di atas, setiap kita adalah pemimpin.

Lafaz yang digunakan adalah “Setiap kamu adalah pemimpin”.

Maknanya, kesemua kita, tanpa pengecualian. Itulah yang Rasulullah maklumkan pada kita. Maka kita perlu sentiasa memainkan peranan sebagai seorang pemimpin, biarpun kita tidak punya jawatan di dalam mana-mana organisasi. Hal ini kerana kita mempunyai taklifan sebagai seorang pendakwah dan khalifah.

“Barangsiapa yang mengucap Laa ilaaha illaLllah, maka dia adalah pendakwah.” [al-hadis]

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya: Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu? Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.”

[Surah Al-Baqarah, ayat 30]

SENTIASA BERSEDIA

Semasa di SMIP (Sek. Men. Islam Puchong) , saya dan sahabat-sahabat pernah mengikuti beberapa siri kem qiadi (kem kepimpinan) .

Dalam salah satu siri kem tersebut, ada satu slot yang akan dijalankan setiap sebelum dan selepas satu-satu modul. Selepas kuliyah maghrib, slot ini. Selepas itu modul. Lepas modul, slot ini lagi, begitulah seterusnya. Slot yang sangat ringkas, dijalankan lebih kurang 10 minit sahaja tetapi meninggalkan kesan yang mendalam kepada kami. Slot ini dinamakan sebagai “impromptu speech”. Sekitar 3minit, peserta yang dipilih perlu memberi ucapan tentang tajuk yang dicabut sendiri secara undi.

Dan yang paling saya ingat, pengendali slot merangkap guru disiplin kami (Us. Hadi) akan mengakhiri slot ini dengan nasihat ;

“Seorang pemimpin perlu sentiasa bersedia menghadapi sebarang kemungkinan!”

Bersedia memberikan pengisian ketika perlu ; tazkirah dan sebagainya. Bersedia dengan kuiz yang tiba-tiba dan sebagainya.

Bersedia dengan apa jua kemungkinan itu sebenarnya melatih kita agar mampu tenang dalam situasi genting, rasional dalam membuat keputusan penting, yang kadang-kadang datang tanpa menunggu kita bersedia!

SECARA LOGIKNYA, SENTIASA BERSEDIA ITU MEMANG PERLU

Lazimnya, kita menyaksikan bahawa seseorang yang diangkat menjadi pemimpin itu adalah seorang yang mempunyai kelebihannya berbanding yang lain.

Ketika mahu diadakan suatu rundingan, tentulah orang yang petah berbicara dan berfikiran jauh dilantik sebagai utusan atau jururunding.

Untuk menjana ekonomi sesebuah organisasi atau negara, perlulah disandarkan kerja itu kepada mereka yang ahli.

Maka setiap pemimpin itu harus mengasah kelebihannya.
Ilmu pengetahuan seorang pemimpin harus lebih (berterusan mendalami ilmu).
Pemimpin itu harus lebih bijak mengendali emosi, lebih rajin, lebih bersungguh-sungguh, lebih menepati masa dan lebih lebih lebih yang lain lagi (yang positif).

Disebut di dalam Surah Al-Baqarah, ayat 247 yang bermaksud :

“Nabi mereka berkata kepada mereka : sesungguhnya Allah telah mengangka Thalut menjadi rajamu. Mereka menjawab : Bagaimana Thalut memerintah kami, padahal kami lebih berhak mengendalikan pemerintahan daripadanya, sedang dia tidak diberikan kekayaanyang banyak? (Nabi mereka) berkata : Sesungguhnya Allah telah memilihnyamenjadi rajamu dan menganugerahinya ilmu yang luas dan tubuh yang perkasa. Allah memberikan pemerintahan kepada siapa yang dikehendakiNya. Dan Allah Maha Luas pemberianNya lagi Maha Mengetahui.”
Itulah Thalut, seorang pemimpin yang dicatat sedikit kisahnya di dalam kitab suci Al-Qur’an. Ilmunya luas, fizikalnya melayakkan dia memimpin yakni sihat dan bertenaga.

Dari ayat di atas dapat kita faham, pemimpin itu seorang yang Allah lebihkan dia dari setengah yang lain. Kelebihan itu pula tiada kaitan dengan nilai kebendaan dan material.

Baginda Nabi SAW juga seorang pemimpin ummah, dan baginda dituruti hanya kerana kebenaran, bukan dibantu faktor kebendaan.

Maka untuk mengangkat pemimpin itu bukan kemewahan peribadinya yang menjadi ukuran tetapi hubungannya dengan Allah yang harus diperhatikan.

Juga tidak salah seorang yang mempunyai ciri-ciri seorang mukmin diangkat sebagai pemimpin, walaupun dia kaya.

Harta bukanlah faktor utama.

Malah, menurut tafsir Al-Wasit, ayat di atas menunjukkan bahawa seorang pemimpin itu harus mempunyai kekuatan intelek, sihat tubuh badan, mepunyai keluasan ilmu serta menyerahkan segala urusan kepada Allah, setelah berusaha.

Tulisan ini bukan untuk menghukum pemimpin di depan mata pembaca, sebaliknya untuk kita sama-sama muhasabah.

Setiap kita adalah pemimpin. Maka berusahalah agar kita ini berada di tahap yang layak memimpin.

Memimpin adalah suatu amanah, bukan pilihan.

Tidak layak bagi seorang yang celik matanya untuk dipimpin setiap langkahnya. Berjalan lah sendiri, namun jangan sampai tersesat!

Jadilah, -paling tidak-  pemimpin kepada diri sendiri. Pimpin roh kita mendekati Allah, pimpinlah ia ke jalan syurga.

Agar kelak ketika diseru “Hai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu. Dan masuklah syurgaKu.” (Surah Al-Fajr, ayat 27-30) kita juga turut bergerak ke arah Allah.

USAHALAH AGAR SENTIASA BERSEDIA
Yakinlah dengan hadis Rasulullah SAW, kita ini seorang pemimpin.
Maka pasakkan dalam fikiran,

“Aku perlu sentiasa bersedia dengan sebarang kemungkinan.”

Jangan sampai nanti, saat malakul maut datang untuk mengambil nyawa, kita pula menjawab ;

“Err….esok-esok boleh tak datang semula? Kau datang tiba-tiba, aku tak sempat nak bersedia!”

Mati kan datang secara mufaja’ah juga?

“Orang yang bijak itu adalah mereka yang menghitung diri (muhasabah) dan beramal untuk perkara setelah mati (hari kiamat).”
<AL-HADIS>

Salam muhasabah, salam juang!

Advertisements

Ta’akhi Saya (“,)

my brother's heart

teman soleh membawa ke syurga 🙂

Bismillah Wal hamdulillah Was solatu was salamu ‘ala Rasulillah wa ba’d.

Ta’akhi.

Setiap kali mendengar istilah ini, pasti senyuman lah yang akan terlukis di wajah. Perkataan ini banyak mengundang kenangan-kenangan indah hadir ke kotak fikiran.

Syukur padaMu Allah, Kau hadirkan insan-insan soleh dalam hidupku, yang memahami, yang sentiasa menguatkan di kala virus kelemahan datang menyerang, yang mendoakan tiap kali usai solat, yang tidak jemu menasihati tatkala diri ini disapa kelalaian. Atas nikmatMu yang ini, ALHAMDULILLAH..Sebaik-baik kalimah yang mampu kuucap sebagai gambaran betapa aku mensyukuri nikmatMu yang ini. Aku berjanji agar akan sentiasa berusaha untuk menunaikan hak-hak persaudaraan sebaiknya.

Kenangan lama

Kalau ada yang bertanya..

“Taakhi-taakhi ni apa dia? Makhluk yang rupanya macam mana? Tak pernah dengar pun.”

Hmm..mungkin pendahuluan jawapan saya adalah senyuman. Mana tak nya. Penggunaan istilah taakhi masih gharib di kalangan orang melayu walaupun kaitannya dengan ukhuwwah teramat rapat. Mungkin kerana kurangnya kupasan tajuk taakhi ini oleh ustaz-ustaz dalam ceramah pengajian dan tazkirah-tazkirah. Tulisan-tulisan para penyeru agama Allah baik kitab mahupun blog, jarang menumpukan focus perbincangan secara detail tentang taakhi. Sedangkan ia merupakan perkara penting di dalam pembinaan daulah islamiyyah suatu ketika dahulu. Lahirnya tokoh-tokoh Islam yang berketrampilan turut diasaskan sedikit sebanyak oleh konsep taakhi fillah di dalam Islam. Jadi tidak boleh disalahkan orang awam kerana tidak mempunyai ilmu tentang taakhi kerana terhadnya sumber yang boleh dicari berkenaan taakhi.

Saya? Saya sendiri pertama kali mendengar tentang taakhi ini ketika sudah berumur 13 tahun. Ketika memakai lencana Sekolah Menengah Islam Puchong (SMIP), seperti mana sekolah lain, SMIP juga mengadakan sesi suaikenal.Maka di sini saya terpanggil untuk menulis sedikit pengetahuan yang telah Allah ajar buat perkongsian bersama.

Berbeza dengan kebanyakan sekolah lain, SMIP menjalankan program orientasi pelajar selama seminggu. Program ini yang kami panggil “Minggu Ta’aruf Wa At-Ta’akhi”

Dari program ini lah saya diajar tentang ta’aruf baik dari segi adabnya,batasnya juga asas-asasnya dalam Islam. Ketika itu jugalah saya didedahkan apa itu taakhi. Kami dididik tentang ukhuwah dan ikhtilat. Alhamdulillah, kami antara insane bertuah yang tertpilih untuk menerima pendedahan awal di sekolah. Dan lebih bertuah apabila kami melaksanakannya sesuai dengan tuntutan Islam. Dan lebih celaka kami yang belajar ini dari mereka yang tidak belajar andai kami membelakangkan apa jua ilmu yang telah Allah berkenan untuk mengajarkannya kepada kami.

Pengenalan : Asal Kalimah Serta Asas dari Quran dan Sunnah (sirah)

Ta’akhi merupakan perkataan Bahasa Arab yang bermaksud persaudaraan. Pentingnya ta’akhi dapat dilihat pada asasnya yang dirakam dalam sirah nabawiyah dan juga produk-produk cemerlang yang telah lahir hasil madrasah ‘taakhi’ ini.

Besarnya perkara ta’akhi ini sehingga Allah ilhamkan kepada junjungan besar Rasul SAW agar mempersaudarakan (ta’akha) Muhajirin dan Ansar setelah hijrah baginda ke Madinah. Berdasarkan sirah, baginda Rasul telah merangka dan melaksanakan tiga perkara sebagai strategi asas untuk menguatkan Islam dan merancang agar ketuanan Islam terpellihara.

Yang pertama : Pembinaan Masjid Nabawi.

Yang kedua : Ta’akha bainal muhajirin wal ansar. (Mempersaudarakan Muhajirin dan Ansar)

Yang ketiga : Membentuk perlembagaan bertulis yang melibatkan kaum Muhajirin, Ansar dan Yahudi.

Berkenaan pelaksanaan strategi kedua dilakukan oleh Rasulullah, yakni persaudaraan Muhajirin dan Ansar, suka saya datangkan kepada pembaca satu qaul oleh Doktor Mustafa As-Siba’ie. Beliau merupakan penulis kitab As-sirah An-Nabawiyyah Durus Wa ‘Ibar yang menjadi rujukan sebahagian besar siswa siswi Islam, baik orang Arab mahupun orang ‘Ajam. Kitab ini turut dijadikan silibus/manhaj bagi sebahagian jamaah islamiyyah dan usrah-usrah.

Dinukil di dalam kitab beliau:

“Adalah baginda Rasul mempersaudarakan Muhajirin dan Ansar , maka bagi setiap orang Ansar itu ada Akh (saudaranya) yang tersendiri dari kalangan Muhajirin. Dan orang Al-Ansar telah membawa saudaranya Al-Muhajir ke rumah, lalu dia mempersilakan kepada saudaranya untuk berkongsi setiap sesuatu (harta) yang ada di dalam rumahnya.”

Turut dicatatkan pada bahagian pengajaran kitab tersebut mengenai tindakan Rasulullah ini :

“Peristiwa persaudaraan Muhajirin dan Ansar ini merupakan bukti yang sangat kukuh, bahawa Islam membawa keadilan sejagat dalam membentuk keperibadian seseorang dari segi akhlak islamiyyah dan nilai kemanusiaan. Kaum Muhajirin merupakan golongan yang meninggalkan harta benda mereka kerana Allah, mereka datang  ke Madinah dalam keadaan sehelai sepinggang, tanpa memiliki sesuatu pun barang secebis dari harta dunia. Kaum Ansar pula kaum yang memiliki kekayaan tanaman dan harta. Maka seorang saudara ketika itu bertanggungjawab menjaga kebajikan saudaranya. Dia (seorang saudara itu) berkongsi kesenangan serta kesusahan hidup bersama saudaranya, berkongsi tempat berteduh sementelah rumahnya mampu menampung mereka berdua, memberikan pula separuh dari hartanya memandangkan dia mampu untuk itu, bagi memudahkan saudaranya. Maka apakah wujud di dunia ini keadilan sosial yang menandingi ukhuwwah ini?”

“Sesungguhnya orang-orang yang menafikan kenyataan bahawa terdapat keadilan sosial sebegini di dalam Islam, mereka adalah suatu kaum yang tidak mahu melihat Islam bersinar dengan cemerlang di mata manusia dan tidak mahu Islam bertakhta di hati ummah. Mereka juga merupakan kaum yang keras, lagi bencikan setiap perkara baru walaupun manusia mencintai perkara tersebut. Perkara ini ada buktinya di dalam Islam. Jika tidak, bagaimana keadilan sosial di dalam Islam ini boleh dipertikaikan sedangkan peristiwa ‘‘mu‘akhat” ini telah diukir di dalam lipatan sejarah. Peristiwa ini diperteguhkan sendiri oleh Sahib Asy-Syariah Muhammad SAW , diangkat dengan kemuliaan baginda nabi, didirikan pula di atas asas mu‘akhat ini suatu komuniti yang maju dan negara pertama yang menggazetkannya?”

“Maha Suci Engkau Ya Allah!! Ini merupakan suatu tipu daya yang besar !!”

Kepentingan taakhi : melahirkan produk yang cemerlang

Antara pasangan ta’akhi yang mahsyur kisahnya adalah Salman Al-Farisi + Abu Darda’ dan Abdur Rahman bin ‘Auf + Sa’ad bin Rabi’.

Kisah Satu

Diriwayatkan bahawa suatu ketika beliau pernah menziarahi Abu Darda’, yang dipersaudarakan oleh Nabi dengannya ketika sampai di Madinah. Beliau dapati isteri Abu Darda’ berada dalam keadaan tidak terurus lalu beliau pun bertanya:

“Mengapa dengan engkau ini?”

“Saudaramu tidak lagi menghiraukan dunia ini,” jawabnya.

Bila Abu Darda’ datang, dia menyambut kedatangan Salman dan menjamunya makanan. Salman menyuruhnya makan tetapi Abu Darda’ berkata:

“Aku sedang berpuasa.”

“Aku bersumpah tidak akan makan kecuali engkau juga memakannya.”

Salman bermalam di rumah Abu Darda’. Pada waktu malam, Abu Darda’ bangun tetapi Salman memegangnya lalu berkata:

“Hai Abu Darda’! Tuhanmu mempunyai hak ke atasmu. Keluargamu mempunyai hak ke atasmu dan dirimu juga mempunyai hak ke atasmu. Maka berikanlah hak kepada masing-masingnya.”

Pada waktu subuh, mereka solat berjamaah. Kemudian, mereka keluar menemui Rasulullah SAW dan menceritakan kisah yang telah berlaku. Rasulullah SAW menyokong perbuatan Salman itu.

Sebagai seorang yang terpelajar, Salman terkenal kerana ilmunya yang luas dan hikmah kebijaksanaannya. Ali berkata mengenainya bahawa beliau seperti Luqman Al-Hakim.

Kaab Al-Akhbar berkata:

“Salman dipenuhi dengan ilmu dan kebijaksanaan – seperti lautan yang tidak pernah kering airnya.”

Menurut riwayat yang sahih, beliau meninggal dunia pada tahun 35 Hijrah, di zaman Khalifah Uthman bin Affan, di Madain. Beliau meninggalkan tiga orang anak perempuan, yang seorang tinggal di Asfahan, manakala dua orang lagi tinggal di Mesir.

Dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, bahawa Nabi SAW pernah berkumpul dengan para sahabat baginda termasuk Salman Al-Farizi. Sambil memegang bahu Salman, Rasulullah SAW bersabda:

“Jika iman itu tergantung di bintang Suraya di langit, pasti akan dicapai oleh seorang lelaki dari bangsa Farsi ini.”

Kisah Dua

” … dan berkatalah Sa’ad kepada Abdurrahman: “Saudaraku, aku adalah penduduk Madinah yang kaya raya, silakan pilih separoh hartaku dan ambillah! Dan aku mempunyai dua orang isteri, coba perhatikan yang lebih menarik perhatian anda, akan kuceraikan ia hingga anda dapat memperisterinya……! Jawab Abdurrahman bin ‘Auf: “Moga-moga Allah memberkati anda, isteri dan harta anda ! Tunjukkanlah letaknya pasar agar aku dapat berniaga….! Abdurrahman pergi ke pasar, dan berjual belilah di sana…….ia pun beroleh keuntungan …! Kehidupan Abdurrahman bin ‘Auf di Madinah baik semasa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam maupun sesudah wafatnya terus meningkat · · · Barang apa Saja yang ia pegang dan dijadikannya pokok perniagaan pasti menguntungkannya. Seluruh usahanya ini ditujukan untuk mencapai ridla Allah semata, sebagai bekal di alam baqa kelak…..! Yang menjadikan perniagaannya berhasil dan beroleh berkat karena ia selalu bermodal dan berniaga barang yang halal dan menjauhkan diri dari perbuatan haram bahkan yang syubhat Seterusnya yang menambah kejayaan dan diperolehnya berkat, karena labanya bukan untuk Abdurrahman sendiri . · · tapi di dalamnya terdapat bagian Allah yang ia penuhi dengan setepat-tepatnya, pula digunakannya untuk memperkokoh hubungan kekeluargaan serta membiayai sanak saudaranya, serta menyediakan perlengkapan yang diperlukan tentara Islam ….. Bila jumlah modal niaga dan harta kekayaan yang lainnya ditambah keuntungannya yang diperolehnya, maka jumlah kekayaan Abdurrahman bin ‘Auf itu dapat dikira-kirakan apabila kita memperhatikan nilai dan jumlah yang dibelanjakannya pada jalan Allah Rabbul’alamin! Pada suatu hati ia mendengar Rasulullah saw. bersabda: “Wahai ibnu ‘Auf! anda termasuh golongan orang kaya dan anda akan masuk surga secara perlahan-lahan….! Pinjamkanlah kekayaan itu kepada Allah, pasti Allah mempermudah langkah anda….!” Semenjak ia mendengar nasihat Rasulullah ini dan ia menyediakan bagi AIlah pinjaman yang balk, maka Allah pun memberi ganjaran kepadanya dengan berlipat ganda. Di suatu hari ia menjual tanah seharga 40 ribu dinar, kemudian uang itu dibagi-bagikannya semua untuk keluarganya dari Bani Zuhrah, untuk para isteri Nabi dan untuk kaum fakir miskin.
Diserahkannya pada suatu hari limaratus ekor kuda untuk perlengkapan balatentara islam …dan di hari yang lain seribu limaratus kendaraan. Menjelang wafatnya ia berwasiat lima puluh ribu dinar untuk jalan Allah, lain diwasiatkannya pula bagi setiap orang yang ikut perang Badar dan masih hidup, masing-masing empat ratus dinar, hingga Utsman bin Affan r.a. yang terbilang kaya juga mengambil bagiannya dari wasiat itu, serta katanya:”Harta Abdurrahman bin ‘Auf halal lagi bersih, dan memakan harta itu membawa selamat dan berkat”.

Dari kedua-dua kisah di atas, kepentingan ta’akhi ini tidak dapat dinafikan lagi. Dari kisah pertama, dapat kita lihatbagaimana halusnya uslub Salman Al-Farisi dalam menasihati dan menyedarkan saudaranya Abu Darda’. Persaudaraan mereka merupakan salah satu wasilah bagi Abu Darda’ dalam memahami Islam dengan benar.

Kisah yang kedua pula menyaksikan persaudaraan Abdur Rahman bin ‘Auf dan Saad bin Rabi’ telah melahirkan seorang tokoh usahawan Islam yang cemerlang, lagi menjadi contoh buat ummah sehingga ke hari ini.

Penutup : Tindakan kita.

Marilah kita bersama-sama mencontohi Rasulullah dan para sahabat di dalam menjalin persaudaraan islamiyyah. Muhasabah kembali, berapa ramai senior di kalangan kita (baik pelajar sekolah asrama mahupun universiti,lebih-lebih lagi yang tinggal di asrama) yang mengikuti sunnah yang ini. Setinggi mana kah rasa sensitif kita dalam mengikut sunnah baginda Rasul? Sedalam manakah pula cinta kita pada baginda? Dan melalui apakah kita membuktikan kata-kata kita?

Salam ukhuwwah fillah dari saya (“,) .

Rujukan : Kitab As Sirah An Nabawiyyah Durus Wa ‘Ibar karya Doktor Mustafa As Siba’ie

http://jalanakhirat.wordpress.com/2010/03/30/salman-al-farisi/

p/s : Taakhi saya kak rozana masnan (“,)